Alasan tidak menangkap HB IX
By: Date: 2020-06-11 Categories: Umum
Alasan tidak menangkap HB IX

Alasan tidak menangkap HB IX

Alasan tidak menangkap HB IX
Ketika Belanda melakukan agresi (19 Desember 1948), Presiden dan Wakil Presiden ditangkap. HB IX belum ditangkap dan Indonesia masih bergantung pada kepemimpinannya. HB IX menyarankan Pak Soedarisman Poerwokoesoemo (Walikota) untuk menyerahkan situasi kepada Sultan jika itu mendesak. Meskipun Bapak Safruddin Prawiranegara (Menteri Kemakmuran) kemudian ditunjuk untuk membentuk pemerintahan darurat di Sumatera, kekosongan di Yogyakarta secara signifikan membahayakan keberadaan Republik Indonesia.

Pada saat itu, HB IX mengambil langkah tegas. Ketika HB IX dibujuk oleh Belanda dan ditawari menjadi walikota Jawa, ia langsung menolak. Utusan Belanda yang datang ke lobi – EM. Stok, Dr. Berkhuis, Kolonel Van Langen – ditolak oleh Sultan. Sikap anti-kolonial HB IX dan PA VIII sepenuhnya didukung oleh orang-orang Yogyakarta. Selain itu, pada 1 Maret 1949, Yogyakarta menjadi penentu pertumbuhan pengakuan internasional atas pembentukan RI oleh ofensif umum. HB IX adalah aktor intelektualnya dalam serangan taktis. Dari 19 Desember 1948 hingga 30 Juni 1949, perjuangan penduduk Yogyakarta untuk Indonesia menewaskan 2.718 orang, melukai 736 orang, meleset 539 dan menghabiskan Rp. 332.684.450 berarti perang.

Analisis:
1. Siapa “dalang” di balik serangan 1 Maret?
2. Strategi militer apa yang telah digunakan untuk menghadapi Belanda?
3. Apa efek dari serangan umum pada 1 Maret di Belanda?
4. Apa alasan mengapa Belanda tidak menangkap HB IX?
5. Apa konsep perang gerilya?

Balasan:
1. Dari data yang telah saya cari dan tandai dalam teks di atas, nampaknya teori yang paling mungkin adalah bahwa Jenderal Sudirman adalah pemimpin dari semua operasi. Karena Sultan HB IX tidak ada dalam struktur militer Indonesia, maka hampir tidak mungkin bagi Sultan HB IX untuk mengatur operasi militer ini. Seperti dikutip di atas: “Dengan demikian, tidak mungkin bagi siapa pun di luar garis komando untuk memberi komandan pasukan untuk melakukan operasi militer yang melibatkan pihak dan pasukan lain. Tidak mungkin untuk melibatkan pasukan.” Komandan yang berasimilasi dengannya karena harus ada persetujuan atasan; apalagi memberi instruksi kepada atasan dan pihak di luar tentara. Oleh karena itu, perintah serangan dari seseorang di luar garis komando militer sangat tidak masuk akal. “Selain itu, dari sumber di atas, kita juga dapat melihat bahwa Jenderal Sudirman terus mengeluarkan perintah dan arahan, meskipun dia terus bersembunyi. Kita juga dapat melihat di mana hampir tidak mungkin untuk Letnan Kolonel Suharto

baca juga :