China membeberkan serangan siber Amerika, institusi pendidikan menjadi sasaran
By: Date: 2022-11-01 Categories: Teknologi
China-membeberkan-serangan-siber-Amerika,-institusi-pendidikan-menjadi-sasaran
Rate this post

Badan intelijen Amerika Serikat menggunakan cyberweapon siluman dan adaptif untuk meretas ke salah satu universitas top China, media lokal melaporkan Selasa (13/9/2022).

China membeberkan serangan siber Amerika, institusi pendidikan menjadi sasaran

Menurut laporan dari Russia Today, para ahli China telah menemukan senjata siber yang diduga digunakan oleh Office of Tailored Access Operation (TAO), sebuah unit rahasia Badan Keamanan Nasional AS, dalam serangan terhadap Universitas Politeknik Northwestern.

China-membeberkan-serangan-siber-Amerika,-institusi-pendidikan-menjadi-sasaran
Baca juga

Lihat saja, harga payung mobil mewah ini mencapai Rp. 10 juta, netizen: air hujan langsung tidak pasti
Peneliti: Ukraina secara besar-besaran menggunakan bot buzzer untuk ‘melawan’ Rusia di Twitter
Bocoran Redmi Note 12 Series Terbaru, Bakal Bawa Fast Charge 120W?

Pada tanggal 5 September, Pusat Tanggap Darurat Virus Komputer Nasional China mengumumkan hasil penyelidikan atas serangkaian serangan siber terhadap universitas-universitas yang didanai negara yang mengkhususkan diri dalam penelitian kedirgantaraan.

Pada saat itu, pihak berwenang mengatakan TAO menggunakan lebih dari 40 senjata

serangan siber khusus NSA untuk mencuri data universitas.

Menurut para ahli yang diwawancarai oleh Global Times, unit perang siber NSA bergantung terutama pada apa yang disebut alat “peminum teh” yang tertanam di jaringan internal universitas.

Ini diduga memungkinkan pelaku untuk mencuri kata sandi untuk manajemen jarak jauh dan layanan transfer file jarak jauh dan mendapatkan akses ke intranet. Akibatnya, sejumlah besar data sensitif dicuri.
Ilustrasi Peretas. (daftar ayat)

Sumber outlet menjelaskan bahwa “minum teh” adalah alat yang sangat tersembunyi

karena dapat dengan mudah berbaur dengan lingkungan baru.
Didukung oleh GliaStudio

Setelah ditanamkan, spyware menyamarkan dirinya sebagai proses layanan latar belakang biasa, sehingga sangat sulit untuk dideteksi, kata pakar siber.

Program ini dikatakan dapat memantau data yang dimasukkan oleh pengguna melalui panel kontrol, memungkinkan mereka untuk melihat semua nama akun dan kata sandi.

“Begitu TAO mendapatkan nama pengguna dan kata sandi ini, mereka dapat digunakan untuk melakukan serangan tingkat berikutnya untuk membantu biro mencuri file dari server atau menyebarkan senjata siber lainnya,” kata para ahli surat kabar itu.

Lebih dari 140GB data bernilai tinggi dicuri dari Amerika Serikat, menurut Pusat Tanggap Darurat Virus Komputer Nasional China. NSA dan Departemen Luar Negeri menolak mengomentari tuduhan tersebut.

Baca Juga :

https://pdamlebak.co.id